SMS Penipuan menggunakan langsung nama salah satu OPERATOR seluler

AWA....S! PENIPUAN MODUS LAMA, hanya LEBIH di perCANGGIH.


SMS dengan format seperti berikut mungkin sdh sering anda terima/lihat dari orang (bg pengguna Nokia) tanpa kata "Kolom....>>>>":





  Kolom 1 >>>>                    Poin Plus-Plus INDOSAT, mengucapkan selamat
  Kolom 1 >>>>                    anda men-dpt hadiah Rp 25 juta utk info Hub Call
  Kolom 1 >>>>                    Center, 021-36477555 -  021-36477666 Terima kasih.


  Kolom 2 >>>>                    Pengirim:
  Kolom 2 >>>>                    Indosat

  Kolom 2 >>>>                    Waktu:
  Kolom 2 >>>>                    25 Feb 10  06.12.34




   Kolom 3 >>>>                   Pengirim:
   Kolom 3 >>>>                   +6281312345678

   Kolom 3 >>>>                   Waktu:
   Kolom 3 >>>>                   26/02/10       06.12.34





Klo pengguna HP Jadul Seperti saya Siemen C45, formatnya seperti berikut:


 Kolom 4 >>>>                   25.02.10  06.50
 Kolom 5 >>>>                   +6281312345678
 Kolom 6 >>>>                   Poin Plus-Plus INDOSAT, mengucapkan selamat anda
 Kolom 6 >>>>                   men-dpt hadiah Rp 25 juta utk info Hub Call Center,
 Kolom 6 >>>>                   021-36477555 -  021-36477666 Terima kasih.

 Kolom 7 >>>>                   Pengirim:
 Kolom 7 >>>>                   Indosat

  Kolom 8 >>>>                  Waktu:
  Kolom 8 >>>>                  27.02.10  06.12.




Penjelasan:


A. Pengguna HP Nokia:

1. Kata "Poin Plus-Plus" Kolom 1   s/d      kata "25 Feb 10  06.12.34" Kolom
    2 merupakan isi berita yg di tulis oleh pengirim.
2. Kata " Pengirim" Kolom 3   s/d    kata "26/02/10       06.12.34" kolom 3
    merupakan nomor Hp ASLI sipengirim.
3. Kata "Pengirim:Indosat" Kolom 2     s/d    kata "25 Feb 10  06.12.34" kolom 2
    sengaja ditulis pengirim (penipu) Untuk mengelabui spy seolah-olah kita merasa
    benar-benar SMS dari "Indosat". Pada hal pengirim yg ASLI adalah
    Kata "pengirim" pada kolom 3.


B. Pengguna HP Siemen C45 dll:

4. Kata "25 Feb 10  06.12.34" Kolom 4
    adalah Waktu (tanggal dan jam pengiriman SMS) ASLI.
5. Angka " +6281312345678" Kolom 5
    merupakan Nomor ASLI HP pengirim (PENIPU).
6. Kata "Pengirim:Indosat" Kolom 7     s/d    kata "27.02.10  06.12." kolom 8
    sengaja ditulis pengirim (penipu) Untuk mengelabui spy seolah-olah kita merasa
    benar-benar SMS dari "Indosat". Pada hal pengirim yg ASLI adalah
    Kata "+6281312345678" pada kolom 5.




Na...h, PENIPUAN MODUS LAMA, hanya LEBIH di perCANGGIH yg saya maksud adalah seperti dibawah ini. SMS ini saya terima dengan menggunakan HP jadul Siemen C45 hari Kamis 25 Feb 2010 pukul 05.50 pagi. Formatnya seperti berikut ini (tanpa kata"kolom...>>>>"):



 Kolom   9 >>>>                 25 Feb 10  05.50.
 Kolom 10 >>>>                 INDOSAT
 Kolom 11 >>>>                 Poin Plus-Plus INDOSAT, mengucapkan selamat anda
 Kolom 11 >>>>                 men-dpt hadiah Rp 25 juta utk info Hub Call Center,
 Kolom 11 >>>>                 021-36477555 -  021-36477666 Terima kasih.


Penjelasan:
7. Kata "25.02.10  05.50" Kolom 9
    adalah Waktu (tanggal dan jam pengiriman SMS) ASLI.
8. Angka "INDOSAT" Kolom 10
    merupakan Nomor/nama  ASLI pengirim (PENIPU).
9. Kata "Poin Plus-Plus" Kolom 11   s/d      kata "Terima kasih"
    merupakan isi berita yg di tulis oleh pengirim.



ANALISA saya:
1. Kata "INDOSAT" pada Kolom 10
    yang merupakan Nomor/nama  ASLI pengirim (PENIPU) ternyata "INDOSAT"
    PALSU yg langsung muncul dan BUKAN NOMOR HP BIASA seperti modus yang   
    lama-lama, sehingga saya sempat sangat terkejut bercampur rasa girang (senang)
    yang amat sangat (siapa yg ngga senang dapat uang 25juta ?), karena 
    saya tidak melihat ada nomor lain selain dari 2 nomor "Call Center" yg dia berikan
    pada isi SMS (kolom 11), maka merasa itu benar-benar SMS dari "Indosat".
2. Dia (penipu) sengaja mengirim pagi-pagi karena dengan harapan bahwa mungkin
    orang-orang (seperti Saya) yg masih tidur atau baru bangun saat membaca SMS
    seperti itu  karena masih berada diluar alam sadar/masih   
    loading/belum konec/belum nyambung/belum sadar/belum waras, akan mudah
    ter-perdaya.



TINDAKAN yg saya lakukan:


1. Saya hubungi Contact Center INDOSAT asli ke nomor "100"(tanpa tanda kutip).
    berikut ini adalah penggalan dialog saya dengan operator 1 INDOSAT:

    saya        : saya ingin konfirmasi, apakah nomor 021-36477555 -  021-36477666
                     (nomor call center yg di beri oleh penipu) adalah benar nomor resmi
                     INDOSAT?
    Operator  : Memangnya ada apa pak, ada yg bisa saya bantu?
    saya        : Bgini, barusan saya terima SMS dengan bunyi ....(saya critakan seperti
                     isi SMS pada kolom 10 dan 11).
    Operator  : O..bgini pak, abaikan saja SMS tersebut karena itu adalah penipuan.
                     Kalau Indosat akan memberikan hadiah, akan mengubungi melalui
                     surat langsung dan mengklaimnya ke galery-galery indosat.
    saya        : tapi ini pengirimnya dari Indosat loh?
    Operator  : iya, abaikan saja pak sebab sejauh ini kami belum dikabari bahwa ada
                     indosat memberikan hadiah-hadiah.
    saya        : jadi,itu nggak benar?
    Operator  : tidak benar..........(bla bla bla, dan seterusnya hingga ditutup).

2. Langka ke 2. Setelah itu saya coba hubungi Call Center yg dimaksud pd SMS tsb yaitu
    021-36477555 dan diterima oleh penipu yg mengaku bernama
    "Heru Purnomo". dan penggalan dialog saya dengan dia sbb:

    Heru        : dari indosat selamat pagi, dengan heru ada yg bs dibantu?
    saya        : pagi.
    Heru        : dengan bapak siapa saya bicara pak?
    saya        : saya Fatiasa Ziliwu
    Heru        : bisa sebutkan nomorHP nya pak Fatiasa?
    saya        : (saya sebut nomo HP saya)
    Heru        : OK ada yg bs saya bantu pak fatiasa?
    saya        : bgini pak, barusan menerima SMS...(saya critakan isi SMS Spt Kolom
                     10 dan 11)
    Heru        : oiya. benar pak itu adalah program dari Poin plus-plus yg lg
                     membagi-bagi hadiah untuk 10 orang setiap harinya. dan pak Fatiasa
                     adalah pemenang ke 2 hari ini. ini tidak membutuhkan meminta biaya
                     apapun juga tidak dikenakan pajak. dan caranya hadiah tersebut akan
                     langsung di transfer ke rekening bapak fatiasa.
    saya        : Trus,saya harus gimana pak?
    Heru        : Bapak hanya perlu melakukan registrasi melalui ATM bapak, Untuk
                     transfer, bapak punya rekening di bank apa?
   saya         : BCA
   Heru         : Bisa sebutkan nomor rekeningnya bapak fatiasa?
   saya         : (saya beri nomor rekening saya karena saya tau tidak/belum
                     berbahaya karena biasa orang mengumbar nomor rekening)
   Heru         : Ok, karena Hari ini akan ada penayangan pemenang di GTV (Global
                     TV) pada jam 11 siang maka kami perlu nomor KTP Bapak.
   saya          : (saya memberi saja nomor KTP saya karena saya membuka Rekening
                      bukan menggunakan KTP).
   Heru         : Baik pak, untuk proses transfer ada beberapa angka yg perlu bapak
                     masukkan, silahkan dicatat!
   saya         : (mencatat seperti yg dia sebutkan spt berikut ini):
                      pertama   013
                      Kedua      001598210
                      Ketiga      4101962313
  Heru          : (menyuruh menyebutkan ulang angka2 yg diberi untuk memastikan dan
                     saya pun menyebutkannya).Nah, untuk cara melakukan registrasi nanti
                     akan saya pandu langsung saat bapak sampai di ATM. untuk itu
                     sekarang bapak berapa jauh dari ATM?
  saya          : Kira-kira setengah jam.
  Heru          : klo bgitu sekarang bapak ke ATM, bawa HP bapak, nanti saat bapak
                     sampai di ATM hubungi saya  dengan saya Heru Purnomo setengah
                     jam lagi ke nomor ini (021-36477555).cukup jelas bapak fatiasa?
  Saya          : ini batasnya sampai jam berapa?
  Heru          : secepatnya pak, karena hadiah ini akan berlanjut terus ke pemenang ke 3, dan kalau bapak
                     lewat, maka hadiah ini batal. Makanya sesegera mungkin sekarang bapak ke ATM, langsung
                     akan saya pandu bapak disana, dan di ATM ngga lama-lama hanya kira2 2 menit bapak sudah
                     langsung bisa cek 25 jutanya apa sudah masuk ke rekening bapak atau belum. Untuk bisa tau
                     sudah atau belumnya, tinggal jumlahkan dana bapak yg ada sekarang direkening, ada berapa
                     pak nilai direkeningnya?
  Saya          : (menyebutkan nilai/jumlah uang di rekening saya)
  Heru          : nah tinggal ditambahkan dengan 25 jutanya.
  saya          : Oiya pak.
  Heru          : Ok pak saya tunggu setengah jam lagi. dengan saya heru purnomo
                     langsung dari gedung "Indosat" Jakarta, selamat pagi.


3. Langkah ke 3. Karena saya terlalu gembira,ada rasa penasaran sehingga timbul rasa ragu dgn pendapat operator 1. Karena rasa ragu tersebut saya coba hubungi operator lagi ke nomor "100" (tanpa tanda kutip). dialognya spt berikut:


  Saya          : Saya mo nanya, apakah nama "Indosat" sebagai pengirim SMS dapat ditiru oleh orang lain?
  Operator    : Nggak bisa
  Saya          : maksud saya bgini mbak, barusan saya mendapatkan SMS yg menyatakan bahwa saya
               mendapatkan hadiah 25 juta.
Operator    : dari program apa?
Saya          : poin plus-plus
Operator    : pengirimnya?
Saya          : Indosat.
Operator    : itu tipuan pak.
Saya          : tp itu nomor pengirimnya atau asal SMS tsb nggak ada selain nama “indosat”?! saya sudah 
                   coba “reply”, dan nomor yg dituju bukan nomor angka tetapi tulisan “INDOSAT”.
Operator    : kalau dari indosat nggak bisa direply/balas pak!
Saya          : saya memang nggak balas, sampai disitu saya berhenti (nggak jadi kirim/reply).Tp saya 
                    sudah coba hubungi nomor call center yg diberikan itu (021-36477555) dan dia 
                    mengatakan  bahwa hadiah ini bebas pajak atau biaya apapun. Hadiah akan langsung 
                    ditransfer kerekening. Saya hanya diberi 3 nomor yg katanya untuk registrasi dan dia hanya 
                     minta nomor rekening dan KTP.
Operator    : bgini loh pak, saat ini poin plus-plus Indosat nggak ada mengadakan undian atau 
                    membagi-bagi hadiah, dan TEKNOLOGI BISA-BISA SAJA kemungkinan 
                    melakukannya,  jadi menurut saya abaikan saja SMS tsb. Itu adalah tipuan. Kalaupun 
                    indosat memberikan hadiah, indosat akan mengirim surat resmi kealamat bapak.
Saya          : Tp siapa tau Indosat telah mengirim kealamat KTP saya dan saya tidak tahu karena saya 
                    tidak tinggal sesuai dengan alamat di KTP saya. Atau indosat mungkin telah menghubungi 
                    saya pada jam kerja tp nggak masuk, karena pada jam kerja HP saya matikan.
Operator    : “indosat” akan mengumumkan lewat media cetak ataupun website indosat dan akan 
                    menghubungi langsung, TIDAK DENGAN SMS. Dan mengklaim hadiahnnya juga di 
                    gallery-galery indosat dan bukan dengan “transfer-transfer” seperti itu apalagi sampai minta 
                     nomor pin. Dan nomor-nomor yg dia beri itu adalah kode-kode untuk menarik rekening  
                    bapak.
Saya          : Jadi apa benar itu tipuan? (dan seterusnya hingga tutup, intinya operator mengatakan bahwa 
                   itu penipuan).

4. Langkah ke 4. Saya masih belum puas dengan operator 2. Maka saya pergi ke ATM. Dan setelah sampai di ATM, saya hubungi kembali 021-36477555 (penipu/Heru purnomo):

Saya          : saya fatiasa
Heru          : oiya. Bapak sudah didepan ATM atau masih antri?
Saya          : sudah siap
Heru          : ok. Sudah bawa nomor regeistrasi yg saya kasih tadi?
Saya          : sudah
Heru          : sekarang masukkan kartu, pin. Apa yang muncul?
Saya          : angka 100, 200, 300, (dan seterusnya)
Heru          : tekan transaksi lainnya!
Saya          : sudah
Heru          : apa yg muncul?
Saya          : cek saldo, penarikan jumlah lain, transfer, (dst)
Heru          : untuk mengetahui dan dapat menjumlahkan nilai yg masuk, cek dulu saldo dengan menekan “cek saldo”
Saya          : sudah
Heru          : apa yg muncul?
Saya          : angka saldo
Heru          : itu adalah saldo bapak bisa bapak sebutkan angkanya?
Saya          : (menyebutkan nilai yg ada)
Heru          : ok sekarang tekan ya untuk kembali!
Saya          : sudah
Heru          : apa yg muncul?
Saya          : “masukkan pin”
Heru          : nah masukkan pinnya sekali lagi.
Saya          : sudah
Heru          : apa yg muncul?
Saya          : 100,200,300, (dst)
Heru          : tekan “transaksi lainnya”!
Saya          : sudah
Heru          : apa yg muncul?
Saya          : Cek saldo, penarikan jumlah lain, transfer, (dst)
Heru          : na…h karena hadiah ini mau ditransfer, bapak tinggal masukkan nomor registrasi tsb tadi 
                    dengan menekan “TRANSFER”.
Saya          : sudah
Heru          : apa yg muncul?
Saya          : ke BCA, ke bank lain.
Heru          : untuk ini, karena ini langsung dari indosat dan tidak tercantum disitu, maka tekan aja “ke 
                   bank lain”
Saya          : sudah
Heru          : apa yg muncul?
Saya          : masukkan kode bank 3 angka.
Heru          : nah, masukkan nomor registrasi pertama tadi yg 3 angka.
Saya          : (matikan HP dan tekan “cancel” pada keyboard mesin, ambil kartu dan pergi)


 Ok teman-teman sekalian demikianlah tindakan dan dialog saya dalam proses klarifikasi ataupun konfirmasi sebuah SMS penipuan.


Letak penipuan SMS tersebut adalah kata:
 “TRANSFER”                            : kata ini adalah perintah yang ada di ATM untuk kita melakukan 
                                                     pengiriman (transfer) uang dari rekening kita ke rekening penipu 
                                                     tersebut. Jadi kita bukan menerima uang tapi MENGIRIM UANG.
013”                                           : adalah angka kode bank tujuan pengiriman milik penipu. Jadi arahnya 
                                                     adalah uang keluar/ditransfer DARI rekening kita KE rekening bank 
                                                     penipu dengan kode (013) tersebut. Menurut info yg saya dapat 
                                                     bahwa bisa mungkin “bank permata”,  "bank metro express", “BPD bali”, BPD NTT”. 
                                                     Nama2 bank ini hanya perkiraan.

Klarifikasi:
Guna menghindari terjadinya kesalahpahaman atau akibat/dampak/efek hukum, adapun maksud dan tujuan publikasi tulisan ini, bukan untuk mendiskreditkan perusahaan2 yg tercantum didalamnya, akan tetapi untuk menelanjangi/memperjelas cara-cara yg dilakukan oleh pelaku2 penipuan dengan modus SMS seperti ini, dan mencegah jatuhnya korban. Nama-nama perusahaan tersebut hanya sebagai korban pencatutan atau yg dimanfaatkan oleh pelaku penipuan tersebut.

Kesimpulan:
Sekarang nomor pengirim SMS-sms penipuan seperti ini  yg muncul bukan lagi nomor Hp sperti biasa +62856123xxx, tapi langsung nama salah satu operator seperti (Indosat, telkomsel, exelcomindo, dll) atau nama-nama tertentu seperti “Presiden RI” (berulang tahun kesekian), dan lain-lain. 


SARAN:
Silahkan peringatkan kepada keluarga, teman, saudara anda untuk berhati-hati terhadap SMS seperti ini. Teknologi semakin canggih, maka jangan mudah percaya suatu iming-iming tanpa melakukan verifikasi terlebih dahulu.
 Saya mengikuti instruksi penipu bukan karena terhipnotis, melainkan karena rasa girang/sumringah yang terlalu meluap-luap, sehingga ingin memastikan apakah ia (penipu) akan memerintahkan menekan tombol "TRANSFER" tersebut ato nggak. karena saya memang sudah pernah mendengar penipuan di ATM seperti itu.
  Mungkin teman-teman sudah sering atau pernah mendengar/menerima SMS seperti ini (kolom 11) dan bukan seperti yang pada kolom 1 dan 2 dan 3, maka Postingan ini abaikan saja, mungkin berguna bagi yg belum pernah tau.




Salam dariku:

Fati Ziliwu

Kembali ke atas

Kembali ke atas